Blog A Mahfuda

Personal Blog Pelajar Mainstream

Mar 23, 2016

Anime Boku dake ga Inai Machi

Anime Boku dake ga Inai Machi adalah salah satu anime yang gue tunggu setiap minggunya. Karena statusnya yang masih On Going, jadi gue gak bisa nonton langsung sampai tamat. On Going itu berarti animenya lagi ditayangkan di jepang sana. Total ada 12 episode, dan saat postingan ini gue tulis episode terakhirnya adalah episode 11. Bentar lagi tamat.

Awalnya gue nggak begitu tertarik sama anime ini, walaupun banyak blog tentang anime yang gue baca merekomendasikan Boku dake ga Inai Machi. Tapi akhirnya, gue iseng nonton karena bosen nungguin gebetan yang nggak pernah peka. First impressions ketika menit-menit awal nonton adalah bingung. Karena seperti biasa anime seperti ini selalu diawali dengan berbagai kata-kata yang menjadi kegelisahan karakter utama. Buat sinopsisnya gue kasih dibawah...

“Boku dake ga Inai Machi bercerita tentang Satoru Kojima, komikus berusia 29 tahun yang berjuang agar terkenal setelah debutnya. Tapi bukan itu saja yang membuatnya merasa frustasi. Dia memiliki kemampuan supranatural dimana dia dipaksa untuk mencegah kematian dan bencana dengan cara ke saat sebelum insiden tersebut terjadi, berulang kali sampai insiden tersebut dapat dicegah.

Suatu hari dia terjebak dalam sebuah kecelakaan yang membuatnya dituduh sebagai tersangka pembunuhan. Karena putus asa untuk menyelamatkan korban, dia kembali ke masa lalu untuk bertemu dengan dirinya sendiri saat masih di bangku sekolahan, satu bulan sebelum Kayo Hinazuki, teman sekelasnya hilang.

Sekarang Satoru mengemban misi baru: menyelamatkan Kayo dan memecahkan misteri atas menghilangnya gadis tersebut.”

Menurut gue setelah menonton anime ini yang tadinya nggak tertarik malah jadi penasaran. Ceritanya sangat berhubungan antar satu episode dengan episode lainnya. Karena menurut gue cerita itu nomor satu. Boku dake ga Inai Machi kayanya sangat menggambarkan tentang kesendirian. Menggambarkan Hinazuki Kayo yang selalu sendirian, jarang bergaul, dan di anggap aneh oleh semua temannya. Padahal di balik itu semua ada cerita yang sangat menyedihkan. Penasaran? Tonton aja. :P

Gue sangat suka sama anime yang menggambarkan diri gue sendiri, salah satunya anime ini. Tapi nyari anime yang ceritanya kaya gini emang agak susah. Beda kalo lo nyari anime Echi atau Harem, biasanya setiap musim genre ini gak akan pernah absen. Buat penyuka Echi atau harem angkat kakimu!

Anime lain yang gue suka dan menggambarkan diri gue sendiri adalah Sakurasou no Pet na Kanojo. Ya, walaupun ada sedikit Echi (gak banyak, beneran). Tapi makna yang terkandung sangat banyak. Well, kalo kalian punya rekomendasi anime yang kaya gini bisa kasih komentar dibawah dong... :D

BTW, menurut gue ini sih bukan review ya. Cuman gue pengen ngasih kesan dan apa yang gue dapat setelah nonton anime ini. Walaupun belum tamat, tapi seenggaknya udah episode 11. Hahaha... :D

See you... ^_^

Mar 17, 2016

Ujian, Game, dan Temen?

Di minggu ini gue masih melaksanakan Ujian Sekolah. Sebuah ujian yang nggak pernah gue anggap sebagai ujian. Karena ujian sebenarnya adalah ketika liat mantan udah punya pasangan tapi kita belum juga laku. Ya, emang. Awal yang mengenaskan untuk mengawali sebuah postingan.

Dengan usia SMA yang udah tua (kelas 12) dan bentar lagi mau jadi veteran. Sekolah bener-bener menyibukan gue dengan berbagai macam ujian. Dari yang paling awal yaitu PRA-UN, Ujian Praktik, berselang dua hari lanjut dengan Ujian Sekolah yang saat ini sedang gue jalani, dan pada akhirnya di bulan april adalah UN.

Selain masih disibukkan dengan ujian, ujian, dan sekali lagi UJIAN. Gue juga masih disibukkan dengan kegiatan gue sebagai seorang gamer. Ya, apalagi kalo bukan nge-Game main DN. Dan anehnya gue, ketika masih ujian pun gue masih sempet-sempetnya buat nge-Game. Yah... walaupun gak se-addict dulu. Sekarang gue udah mulai mengurangi jatah waktu buat nge-game sedikit demi sedikit. Kalo dulu, pagi, siang, dan malem bisa nggak berhenti bahkan ini laptop pernah nggak gue shut down seharian.

Selain kasian sama kesehatan gue sendiri. Hal itu gue lakuin juga karena gue mau pekerjaan gue terbengkalai. Karena gue tipe orang yang gak akan puas kalau ada kerjaan yang sebenarnya bisa gue lakuin dengan sempurna tapi hasilnya gak sesempurna yang gue bayangin. Eh iya sebelumnya, saat ini gue lagi jadi penulis freelance di sebuah blog. Jadi kerjaan gue ya nulis kaya gini. Walaupun penghasilan nggak seberapa, tapi lumayan buat nabung lah :D. So, kalo kebanyakan nge-Game pikiran nanti jadi nggak fokus dan tulisan jadi nggak sempurna.

Apa lagi ya?

Jujur untuk saat-saat ini pikiran gue masih belum terbuka karena udah lama gue nggak nulis diblog sendiri. Mungkin perlu pemanasan biar otak bisa encer dan nulis jadi lancar. Loh, kenapa nggak lancar, bukannya udah jadi penulis freelance? Gini, menulis formal dengan menulis sebuah blog pribadi itu beda jauh menurut gue. Nulis tulisan formal, misalnya berita itu kaya udah ada garis besarnya. Nah, kalo nulis di blog pribadi yang notabene adalah pengalaman pribadi kita berarti kita butuh kemampuan buat menggali pengalaman kita sendiri. Atau kalau nggak kita perlu mengamati lingkungan sekitar kita lalu menjadikannya sebagai sebuah bahan tulisan.

Itulah yang nggak gue lakuin lagi setelah sekian lama yaitu, mengamati. Biasanya gue mengamati hal-hal menarik yang ada di sekolah gue buat bisa jadi ide tulisan contohnya pulang sekolah disuruh bawain sayuran, guru killer kimia yang ngomong “orang sukses nggak harus pinter kimia”, atau tentang anak yang sangat rajin belajar sampe di lupa kehidupan sosialnya.

Gue lupa alasan pastinya. Yang gue inget saat itu gue lagi ada masalah. Gue menjauh dari temen-temen gue, gue menyendiri, pelajaran gue diem trus istirahat gue bawa tidur di kelas, yang dulu temen akrab jadi temen lewat doang. Yah, pokoknya kek gitulah. Perasaan kek gitu gue alami selama berbulan-bulan. Gue ketawa cuman buat mastiin kalo mereka liat gue bahagia.

Yah... that’s it. Postingan yang membuat gue baper sendiri. Dan pada akhirnya gue mulai mempertanyakan, apa itu temen?

Mar 1, 2016

Sekedar Hadir Menyapa

Iseng aja :P
Hai selamat malem buat yang bacanya malem, selamat pagi yang bacanya pagi, selamat siang yang bacanya siang, dan selamat sore buat yang bacanya sore. Udah, lengkapkan? gue mah kalo nglakuin sesuatu gak pernah setengah. Pake baju setengah doang gak enak kan? Makanya.

Ehemm... Udah lama banget gue nggak posting di blog ini. Dan sekarang, waktu gue nulis ini semua orang dirumah udah pada tidur gak berbekas dan gue sempetin buat hadir lagi. Walaupun cuman sekadar buat nyapa pembaca yang mungkin udah pada kabur 6 bulan lalu.

Selama gue gak nulis post disini, gue merasa sedikit ada perbedaan dalam hidup gue. Serasa donat gak ada meses-nya. Gue jadi kurang memaknai hidup gue sendiri. Setidaknya buat gue yang suka nulis dan akhirnya gak nulis selama 6 bulan serasa beda banget. Sampe buku Blogger Baper udah terbit pun gue gak tau.

Selama itu gue bener-bener gak nyentuh blog. Ya, palingan ngintip-ngintip bentar lah, itu pun gak pernah gue buat draft tulisan, judul aja ga pernah. Sebeneranya gak cuma di blog di sosmed juga gue udah ga pernah aktif lagi, jarang nge-tweet atau update status. Gak tau kenapa, gak ada rasanya. OK. Stop talk about that.

~o~

Sekarang gue lagi sibuk menjelang lulus SMA, Try Out, Ujian Praktek, UAS sama UN. Jadwal padat dan mungkin gak ada liburnya sedangkan anak kelas 10 sama 11 pasti sangat bergembira karena bakal banyak liburnya. Tapi wajah kurang piknik ini bakal terbayar ketika UN udah selesai, libur gue bakal lebih banyak... :P

Buat yang pernah makan Indomie di kantin SMA juga pasti pernah ngalamin saat-saat terakhir yang sangat menyiksa jidat ini. Saat-saat terakhir yang gak bakal loe lupain seumur hidup loe. Saat-saat terberat buat jadi saat-saat terakhir.

Gue gak tau gue nulis aneh apaan malam ini. Nulis gak jelas. Dan mungkin bakal sulit buat di pahami. Tapi intinya gue hanya ingin sekedar hadir buat menyapa sambil ngasih tau bahwa gue masih hidup, dan lagi sibuk meluluskan diri gue dari SMA. Dan satu hal lagi, gue kangen nulis di blog ini lagi. :P

Sep 6, 2015

Sekolah Yang Melelahkan


Kata orang sekolah itu melelahkan. Gue pun sama, sekolah itu melelahkan. Seperti yang akhir-akhir ini gue alami, tugas numpuk, PR banyak, dan ulangan mulai berdatangan. Belom lagi kalo gue nggak paham sama suatu materi karena ketiduran atau buku catetan yang ketinggalan, jadi sebisa mungkin kalo ada waktu luang, gue memahami ulang dan pinjem buku temen buat nyalin catetan yang ketinggalan itu.

Gue sadar sekarang udah kelas 12. Nggak boleh main-main kaya dulu waktu kelas 11. Gue nggak pengen tahun terakhir gue di SMA ini menjadi sia-sia karena gue terlalu banyak membuang waktu. Andai waktu ada wadahnya, gue pengen tampung waktu gue dan dipake lagi. Tapi itu nggak bisa. Yang bisa gue lakuin adalah memanfaatkan waktu dengan sebaik-baiknya.

Gue jadi jarang nulis di blog yang seharusnya minimal seminggu sekali. Karena banyak tugas-tugas sekolah yang melelahkan yang harus gue kerjain. Besok senin gue harus ngumpulin tugas BK, nulis fakultas & prodi 7 universitas. Dan yang bikin capek adalah harus tulis tangan.

Alhamdulillah minggu kemaren gue udah ulangan kimia, jadi besok nggak perlu ulangan lagi, tapi dipastikan gue ikut jadi panitia remidi. Itulah konsekuensi buat anak yang cuma bisa ngerjain satu soal doang. Pelajaran Kimia adalah kelemahan terbesar gue. Masih mending gue disuruh otak-atik script blogger daripada ngerjain soal Kimia.

Sabtu depan gue harus Ulangan Bahasa Jepang sama buat huruf hiragana dan katakana, dan lagi-lagi tulis tangan. Dan dihari yang sama gue juga harus maju praktek seni musik, yang berarti dalam minggu ini gue disibukkan latihan seni musik sama temen-temen satu kelompok.
~o~
Yah, begitulah kegiatan gue sekarang ini. Buat refreshing biasanya gue pergi dan nggak ngerjain tugas sama sekali. Tapi pada akhirnya gue disuruh lari 8 kali keliling lapangan basket.

Kadang gue iri sama tetangga-tetangga gue yang udah pada nggak sekolah. Mereka bisa santai, nonton tv, tidur, makan, nonton tv sambil tidur, tidur sambil nonton tv, tidur sambil makan atau makan tempat tidur. Tanpa pusing mikirin tugas, PR, sama ulangan harian.

Tapi kalo dipikir-pikir lagi, iya sih asik. Tapi apa bener-bener asik? Lebih asik sekolah. Emang bener sekolah itu melelahkan. Tapi coba ambil sisi positifnya. Dengan kita sekolah kita bisa dapet ilmu yang semoga aja bermanfaat bagi nusa dan bangsa, amin. Kita jadi mengerti apa itu pergaulan. Kita jadi dapet lebih banyak temen, dan ngerasain gimana kerasnya kehidupan sekolah yang menuntut kita jadi anak yang super rajin.
Sekolah Yang Melelahkan
Nih, temen-temen gue. Dan masih banyak lagi yang laen.
Sekolah juga secara nggak langsung membentuk kepribadian dan cara kita bicara. Nggak percaya? Coba kalian bedain ngomong sama orang yang nggak sekolah dengan orang yang sekolah. Pasti beda.

Se-melelahkan apapun sekolah. Masih asyik kita sekolah daripada kita nggak sekolah. Gue punya temen SMP yang nyesel nggak sekolah dan akhirnya dia sekolah lagi. Kalo kita iri sama orang yang nggak sekolah. Lebih iri lagi orang yang nggak sekolah ngeliat kita sekolah. Pernah ngerasain libur sebulan serasa seabad. Minggu-minggu pertama emang menyenangkan, tapi minggu-minggu selanjutnya bakal diisi sama kemalasan.

Oke, sekian dari gue. Buat kalian yang mulai jenuh sama sekolah. Come on, masih banyak hal positif yang bisa lo lakuin dengan sekolah.

Aug 17, 2015

HUT RI dan HUT SMA

Hari minggu kemaren. Disaat semuanya mulai libur dari aktivitas sekolah. Gue mulai sibuk jalan kaki mengikuti Jalan Sehat (katanya). Jalan sehat ini diadakan sekolah gue buat ngerayain ulang tahunnya yang ke sewindu. Iya, sewindu. Sekolah gue, SMA N 1 Wonotunggal. Sekolah nomor satu se-kecamatan. Memang masih belia dan masih perlu banyak belajar buat belajar dan membangun bangunan.

Pertama gue pengen ngucapin selamat ultah dulu buat SMA gue. Semoga bisa belajar dari kesalahan masa lalu. Semoga tambah sabar menghadapi murid kaya gue. Semoga muridnya tambah banyak. Dan semoga ketika gue lulus komputernya udah bagusan, biar adek-adek kelas gue lagi nggak takut megang komputer. Dan... semoga-semoga yang lain yang nggak bisa gue tulis satu persatu.

~o~

Buat ngerayain ultah, SMA gue ngadain beberapa acara. Yang gue sendiri nggak paham acaranya apa aja. Jadi gue pengen tulis apa yang gue tau aja. Yang pertama adalah kemaren, hari minggu. Acaranya Jalan Sehat, nggak jauh sih. Tapi melibatkan warga sekitar jadinya lebih rame ada door prize-nya lagi, hadiah utamanya sepeda lipat. Lumayan, bisa buat sepedaan kalo sore.

Tapi, apakah gue dapet? NGGAK. Kali ini yang dapet malah anak SD. Gue emang selalu nggak beruntung kalo masalah undian kaya gini. Hadiah door prize yang pernah gue dapet cuman buku gambar sama pensil warna. Itulah pencapaian terbesar gue saat ini dalam hal door prize.

Selain jalan sehat kemaren. Nanti juga bakal ada lomba kebersihan, lomba taman, kostum, sama games-games seru yang bakal diadain selama satu minggu. Sebenernya gue pengen usul ada “lomba rebutin hati guru”, nah nanti hadiahnya adalah bebas nggak ngerjain PR satu semester. Pasti keren tuh. Setuju, angkat tangan!

Kemudian hari ini, hari ini nggak ada acara HUT SMA. Tapi Hari ini adalah HUT RI, tanggal 17 Agustus 2015 Indonesia tepat berusia 70 tahun. Sebagai pelajar yang baik, seperti biasa gue harus upacara 17 Agustus di lapangan. Kelas 11 sama kelas 12 dapet giliran pagi. Walaupun nanti jatuhnya bukan pagi, tapi siang. Karena biasanya upacara baru mulai sekitar jam 10 pagi. Saat matahari mulai memanas.

Gue berangkat sekitar setengah sembilan. Agak telat emang, karena semuanya udah pada baris dilapangan tapi upacara belum dimulai. Tapi biar telat yang penting berangkat. Daripada nggak berangkat, berarti gue bukan cerminan pelajar yang baik. Karena pelajar yang baik adalah menghoramati jasa pahlawan yang telah memperjuangkan kemerdekaan. Nah, kita sebagai palajar inilah salah satu cara yang bisa kita lakukan.

Abis pulang dari upacara gue nggak langsung pulang. Gue harus ke SMA dulu buat kerja jadi tukang cat. Bukan, bukan buat nyari penghasilan tambahan. Karena masih dalam suasana HUT SMA dan bentar lagi bakal ada lomba kelas, taman, kebersihan, dll. Kelas gue juga harus mempersiapkannya.

Aldo lagi semangat ngecat
Satu kelas mulai dengan nge-cat tembok bagian belakang, sama bersihin meja yang penuh dengan coretan masa muda. Rencananya tembok bakal di cap tangan kaya di Upin & Ipin waktu lomba taman. Nggak mudah sih, cuman dikerjain bareng-bareng jadinya nggak terasa.

Hari yang menyenang buat gue, setelah kelar dengan urusan kelas. Gue kumpul bareng temen-temen gue pas kelas sebelas. Karena gue kena rotasi kelas. Gue jadi jarang dapet kesempatan kaya gini.

Oke, sekian postingan dari gue. Semoga kalian nggak lelah bacanya.